Selasa, 04 Desember 2012

MODEL PEMBELAJARAN BELA H.BANATHY, BRIGGS DAN KEMP

MODEL PEMBELAJARAN BELA H.BANATHY DAN BRIGGS
Dalam dunia pendidikan banyak sekali masalah yang sering kita jumpai baik dalam rana materi ataupun prakteknya. Salah satunya yakni masalah perencanaan pembelajaran, perencanaan pembelajaran merupakan tahapan penting yang harus dilakukan guru sebelum mereka melaksanakan kegiatan belajar-mengajar dan untuk mencapai tujuan akhir pembelajaran. Pembelajaran bukan sekedar aktivitas rutin pendidikan tetapi merupakan komunikasi edukatif yang penuh pesan, sistemik, prosedural, dan sarat tujuan. Karena itu, ia harus dipersiapkan secara cermat. Perencanaan pembelajaran adalah suatu proses pembuatan rencana, model, pola, bentuk, kunstruksi yang melibatkan, guru, peserta didik, serta fasilitas lain yang dibutuhkan yang tersusun secara sitematis agar terjadi proses pembelajaran yang efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Perencanaan pembelajaran merupakan suatu proses memahami beragam dokumen normatif (Permen 22, 23, 24, lainnya) dan alternatif (buku teks atau sumber lain) serta realitas kontekstual (siswa dan kebutuhannya), dan selanjutnya mewujudkan hasil pemahaman itu menjadi dokumen aplikatif (silabus dan RPP) yang siap dilaksanakan dalam pembelajaran di sekolah.Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya tujuan pembelajaran, materi ajar, metode pengajaran, sumber belajar, dan penilaian hasil belajar (pasal 20 PP 19/2005).Kegiatan pembelajaran harus direncanakan guru bersama peserta didik. Berikut ini gambaran kerangka kerja dalam merencanakan pembelajaran dengan menggunakan segitiga kurikulum.
MODEL PERENCANAAN BELA H. BANATHY
Model Banathy dikembangkan pada tahun 1968 oleh Bela H. Banathy. Model yang dikembangkannya ini berorientasi pada hasil pembelajaran, sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan sistem, yakni pendekatan yang didasarkan pada kenyataan bahwa kegiatan belajar mengajar merupakan suatu hal yang sangat kompleks, terdiri atas banyak komponen yang satu sama lain harus bekerja sama secara baik untuk mencapai hasil yang sebaik-baiknya.
Model pengembangan system pembelajaran ini berorientasi pada tujuan pembelajaran. Langkah-langkah pengembangan system pembelajaran terdiri dari 6 jenis kegiatan. Model desain ini bertitik tolak dari pendekatan system (system approach), yang mencakup keenam komponen (langkah) yang saling berinterelasi dan berinteraksi untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.
Pada langkah terakhir para pengembang diharapkan dapat melakukan perubahan dan perbaikan sehingga tercipta suatu desain yang diinginkan. Model ini tampaknya hanya diperuntukan bagi guru-guru di sekolah, mereka cukup dengan merumuskan tujuan pembelajaran khusus dengan mengacu pada tujuan pembelajaran umum yang telah disiapkan dalam system.
Komponen-komponen tersebut menjadi dan merupakan acuan dalam menetapkan langkah-langkah pengembangan, sebagai berikut :
1. Merumuskan tujuan (formulate objectives)
2. Mengembangkan tes (develop test)
3. Menganalisis tugas belajara (analyzing learning task)
4. Mendesain sistem pembelajaran (design system)
5. Melaksanakan kegiatan dan mengetes hasil (implement and test output)
6. Melakukan perubahan untuk perbaikan (change to improve)
Komponen-komponen/ langkah-langkah pengembangan tersebut di uraikan lebih lanjut di sub bab nomer 3.
1.      Kelebihan dan Kekurangan Model Perencanaan Bela H. Banathy
Setiap model pembelajar pasti ada kelebihan dan kelemahan masing masing. Dalam modelpembelajaran ini kelompok kami menyimpulkan beberapa kelebihan dan kelemahan sebagai berikut:
A.    Kelebihan
Model Bela H. Banathy ini mempunyai beberapa kelebihan antara lain sebagai berikut :
a.       Menganalisis dan merumuskan tujuan dengan baik, baik tujuan umum maupun tujuan khusus yang lebih spesifik, yang merupakan sasaran dan arah yang harus dicapai peserta didik.
b.      Mengembangkan kriteria tes yang sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai Hal ini dilakukan agar setiap tujuan yang dirumuskan tersedia alat untuk menilai keberhasilannya.
c.       Menganalisis dan merumuskan kegiatan belajar, yakni merumuskan apa yang harus dipelajari (kegiatan belajar yang harus dilakukan siswa dalam rangka mencapai tujuan belajar). Kemampuan awal siswa harus dianalaisis atau dinilai agar mereka tidak perlu mempelajari apa yang telah mereka kuasai.
d.      Mengadakan perbaikan dan perubahan berdasarkan hasil evaluasi. Jadi model ini didasarkan pada hasil test peserta didik.
e.       Langkah – langkahnya yang hanya sedikit sehingga kita bisa lebih efektif untuk membuatnya.
B.     Kelemahan
Ada beberapa kelemahan yang dimiliki oleh model perencanaan Bela H. Banathy ini antara lain:
a.       Sedikit langkah sehingga di khawatirkan akan tidak effesien.
b.      Model cenderung lebih fokus pada materi yang belum dikuasai oleh anak didik sehingga mengabaikan materi yang sudah di pelajari yang bisa lupa apabila tidak pernah di kaji ulang.
C.     Implementasi Langkah - Langkah Model Perencanaan Bela H. Banathy
Dalam bab I tadi sudah di terangkan bahwa dalam model Bela H.Banathy ini ada enam langkah. Langkah-langkah Pengembangan desain pembelajaran dilakukan melalui 6 langkah pengembangan sebagai berikut :
1.      Merumuskan tujuan (formulate objectives)
Langkah pertama ini merupakan sesuatu pernyataan yang menyatakan apa yang kita harapkan dari mahasiswa untuk dikerjakan, diketahui, dan dirasakan sebagai hasil dari pengalaman belajarnya.
2.      Mengembangkan tes (develop test)
Dalam langkah ini dikembangkan suatu tes yang didasarkan atas tujuan yang diinginkan dan digunakan untuk mengetahui kemampuan yang diharapkan dicapai sebagai hasil dari pengalaman belajarnya.
3.      Menganalisis tugas belajar (analyzing learning task)
Dalam langkah ini dirumuskan apa yang harus dipelajari sehingga dapat menunjukan tingkah laku seperti yang digambarkan dalam tujuan yang telah dirumuskan. Dalam kegiatan ini, kemampuan awal mahasiswa harus juga dianalisis atau dinilai karena mereka tidak perlu mempelajari apa yang telah mereka ketahui atau kuasai.
4.      Mendesain sistem pembelajaran (design system)
Dalam langkah ini ditetapkan jadwal dan tempat pelaksanaan dari masing- masing komponen instruksional. Seluruh komponen instruksional yang telah dirumuskan perlu ditetapkan sebagai suatu sistem pengajaran. Setelah itu perlu dipertimbangkan alternatif – alternatif dan identifikasi apa yang harus dikerjakan untuk menjamin bahwa mahasiswa akan menguasai kegiatan –kegiatan yang telah dianalisis pada langkah ketiga ( hal ini di sebut oleh Banathy dengan istilah “Function analysis”). Juga perlu ditentukan siapa atau apa yang mempunyai potensi paling baik untuk mencapai fungsi – fungsi tersebut (disebutnya “component analysis”). Perlu ditentukan pula kapan dan dimana fungsi – fungsi tersebut harus dilaksanakan(disebut “design of the system”).
5.      Melaksanakan kegiatan dan mengetes hasil (implement and test out put)
Dalam langkah ini, sistem yang sudah di desain, sekarang dapat di uji cobakan atauo di tes dan dilaksanakan atau dikerjakan mahasiswa sebagai hasil implementasi sistem, harus dinilai agar dapat diketahui seberapa jauh mereka telah menunjukan tingkah laku seperti yang dimaksudkan dalam rumusan tujuan.
6.      Mengadakan perbaikan (change to improve)
7.      Hasil – hasil yang diperoleh dari evaluasi kemudian merupakan umpan balik (feed back) untuk keseluruhan sistem sehingga perubahan – perubahan, jika diperlukan, dapat dilakukan untuk memperbaiki sistem intruksional.
Kendatipun 6 komponen tersebut tampaknya sangat sederhana, namun untuk mengembangkan rancangan system pembelajaran model ini memerlukan kemampuan akademik yang cukup tinggi serta pengalaman yang memadai serta wawasan yang luas. Selain dari itu, proses pengemabnagan suatu system menuntut partisipasi pihak-pihak terkait, seperti kepala sekolah, administrator, supervisor dan kelompok guru, sehingga rancangan kurikulum yang dihasilkan sesuai dengan kebutuhan pendidikan di sekolah dan dapat diterapkan dalam system sekolah.
MODEL PERENCANAAN PEMBELAJARAN VERSI BRIGGS
A.    PENGERTIAN MODEL
“model adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk mewujudkan suatu proses ,seperti penilaian kebutuhan ,pemilihan media dan evaluasi”.(Briggs ,1978: 23)
Jadi,pengertian model instruksional adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk melaksanakan pengembangan instruksional.
Hasil akhir dari pengembangan instruksional adalah suatu system instruksional ,yaitu materi dan strategi belajar mengajar yang di kembangkan secara empiris yang secara konsisten telah dapat mencapai tujuan instruksional tertentu.
Pengembangan instruksional ini terdiri dari seperangkat kegiatan yang meliputi perencanaaan ,pengembangan dan evaluasi terhadap system instruksional yang sedang di kembangkan tersebut sehingga setelah mengalami beberapa kali revisi, system instruksional tarsebut dapat memuaskan hati pengembangannya.
B.     MODEL PENGEMBANGAN INSTRUKSIONAL BRIGGS
Pengembangan instuksional model briggs ini berorientasi pada rancangan system dengan sasaran guru yang akan bekerja sebagai perancang kegiatan instruksional maupaun tim pengembang instruksional yang anggotanya meliputi guru, administrator ahli bidang studi, ahli evaluasi ,ahli media dan perancang instruksional .
Model pengembangan instruksional Briggs ini bersandarkan pada prinsip keselarasan antara
a.       tujuan yang akan di capai ,b) strategi untuk mencapainya ,dan c) evaluasi keberhasilannya ,yang dalam bahasa sehari –hari dapat di nyatakan dalam bentuk pertanyaan a)  mau kemana?
b.      bilamana sampai tujuan?
Dengan mengutip pendapat briggs (1977), berdasrkan 3 prinsip dasar pengembangan yang di pakai, urutan langkah kegiatan penembangan instruksional ,menurut Briggs adalah sebagai berikut :
Mau kemana? Meliputi :
1.      Identifikasi masalah/ tujuan
2.      Rumusan tujuan dalam perilaku belajar
3.      Penyusunan materi/ silabus
4.      Analisis tujuan
Dengan apa? Meliputi :
5.      Anlisis tujuan
6.      Jenjang belajar  dan strategi instruksional
7.      Rancangan instruksional (Guru)
8.      Strategi instuksional (tim peembangan instruksional)
Bilamana sampai tujuan ? meliputi :
9.      Penyusunan tes
10.  Evaluasi formatif
11.  Evaluasi sumatif
Jadi, pertanyaaan “mau kemana” terjawab bila tujuan belajar telah di rinci .Selanjutnya pertanyaan “dengan apa “ terjwab bila materi media dan kegiatan yang akan di ambil telah di tentukan .Kemudian pertanyaan “bila mana sampai” terjawab pula bila mana di pergunakan alat pengukur yang sesuai,yaitu memang secara khusus di rancang untuk keperluan itu tersebut.
Berdasarkan pendapat Briggs tersebut ,secara keseluruhan model pengembangan intruksional dari briggs ,terdiri dari langkah – langkah sebagai berikut :
1.      Identifikasi kebutuhan / tujuan
           Dalam langkah ini Briggs menggunakan pendekatan betahap 4, yaitu :
           a)   mengidentifikasi tujuan kurikulum secara umum dan luas
,          b)  menentukan prioritas tujuan,
           c)  mengidentifikasi kebutuhan  kurikulum baru ,dan
           d) menentukan prioritas remedialnya.
2.      Penyusunan garis besar kurikulum / rincian tujuan kebutuhan instruksional yang telah di tuangkan dalam tujuan – tujuan kurikulum tersebut pengujiannya harus di rinci,  disusun dan di organisasi menjadi tujuan – tujuan yang lebih spesifik.
3.      Perumusan tujuan
Sesudah tujuan kurikuler yang bersifat umum di tentukan dan diorganisasi menurut tujuan yang lebih khusus,tujuan ini sebaiknya di rumuskan dalam tingkah laku belajar yang dapat di ukur.Dianjurkan agar perumusan tujuan mengandung lima komponen :
- Tindakan
- Objek
- Situasi
- Alat dan batasan
- Kemampuan.
4.      Analisis tugas/ tujuan
Dalam langkah ini perlu di adakan analisis terhadap tiga hal ,yaitu :
a.       Proses informasi : untuk menentukan tata urutan pemikiran yang logis
b.      Klasifikasi belajar : untuk mengidentifikasi kondisi belajar yang di perlukan.
c.       Tugas belajar : untuk menentukan persyaratan belajar dan kegiatan belajar mengajar yang sesuai.
5.      Penyiapan evaluasi hasil belajar .
Penyusunan tes dilakukan pada tahap ini karena erat kaitannya dengan tujuan yang ingin di capai . Tes evaluasi harus sahih (valid), karena itu harus selaras (congruen) dengan tujuannya ,apakah itu di maksudkan untuk menilai perkembangannya (progress) seperti halnya mildtem test, tes diagnosis, seperti pre-test untuk melihat kemampuan awal dan menentukan usaha remedialnya bila di pandang perlu ,maupun tes akhir secara komprehensif.  
6.       Menentukan jenjang belajar .
Menurut urutan yang telah di analisis pada nomor 4. Briggs mengklarifikasikan tahap ini dan tahap berikutnya (penentuan kegiatan belajar) dalam pengertian strategi kontruksionsal. Jenjang belajar menyusun kembali sakues belajar tesebut dalam urutan kegiatan belajar yang merupakan persyarat bagi kegiatan belajar yang lain ,dan mana yang urutannya dapat bebas pilih (optimal).  
7.       penentuan kegiatan belajar
Penentuan strategi instruksional ini di tinjau dari dua segi , yaitu :
a.       dari segi guru sebagai perancang kegiatan instruksional
b.      menurut tim pengembangan instruksional.
Kegiatan yang perlu di lakukan guru dalam pengembangan strategi instruksional ini meliputi :
a.       pemilihan media
b.      perencanaan kegiatan belajar mengajar,
c.       pelaksanaan kegiatan belajar mengajar,
d.      pelaksanaan evaluasi belajar .
Yang di lakukan oleh tim pengembangan instruksional ini terdiri dari kegiatan – kegiatan sebagai berikut :
a.       penentuan stimulus belajar yaitu stimulus apa yang paling sesuai untuk TIK tertentu(verbal,visual,demonstrasi,dan sebagainya),
b.      pemilihan media:  yang harus di lakukan dalam batas – batas contrain yang ada kemudian di pertimbangkan segi keefektifan dan keefisiennya
c.       penentuan kondisi belajar : Dilakukan dalam mempertimbangkan factor internal seperti motivasi ,pengalaman belajar ,dan sebagainya .dan faktor ekstrnal yang berupa stimulus dari dosen,media ,dan materi.  Dalam penentuan strategi belajar,kondisi belajar ini dilihat dalam perspeksikegiatan belajar (meminta perhatian , memberi informasi tentang tujuan mengingatkan kembali,memberi contoh memberi petunjuk belajar ,merangsang kegiatan, memberi umpan balik, menilai kenerhasilan ,dan memberi gairah usaha penyarapan atau rentensi dan alih ilmu)dan kawasan hasil belajar di klarisifikasikan ke dalam 12 kawasan (diskriminasi , konsep,konkret, konsep verbal,aturan,pemecahan masalah, kemampuan kognitif, kemampuan sikap/ efektif, kemampuan keterampilan/ motoris ,kemampuan mengientifikasi , kemampuan asosiatif dan kemampuan mengorganisasi) 
d.      perumusan strategi belajar : merumuskan bagaimana kondisi belajar yang sudah di pilih pada langkah 10b di atas
e.       pengembangan media:  Dikembangkan berdasarkan analisis dan informal yang mendahului yang meliputi produksi program media, petunjuk belajar , dan evaluasi belajar yang telah di susun pada langkah nomor 5
f.       evaluasi formatif : di lakukan untuk penyempurnaan butir – butir tes yang telah di susun pada langkah nomor 5
g.      penyusunan pedoman pemanfaatan : untuk dapat membantu dosen bagaimana memanfaatkan system instruksional yang di kembangkan tersebut secara lengkap.
8.      pemantauan bersama
Pada tahap pemantauan bersama ini di lakukan oleh guru sebagai perancang kegiatan instruksional dan tim pengembangan instruksional.
9.      evaluasi formatif
Efaluasi formatif ini untuk mumperoleh data dalam rangka revisi dan perbaikan materi bahan belajar .evaluasi formatif inidilakukan menurut tiga fase ,yaitu : a) uji coba satu – satu , b) uji coba pada kelompok kecil , dan c) uji coba lapangan dalam skla besar.
10.   Evaluasi sumatif
Untuk menilai sistem  penyampaian secara keseluruhan pada akhir kegiatan . yang di nilai dalam evaluasi sumatif ini mencakup hasil belajar , tujuan instruksional dan prosedur yang dipilih.
Ciri-ciri pembelajaran langsung
§Adanya tujuan pembelajaran
§ Sintaks atau pola keseluruhan dan alur kegiatan pembelajaran
§ Sistem pengelolaan dan lingkungan belajar yang mendukung berlangsung dan berhasilnya pembelajaran
1.      Fase dan peran guru dalam pembelajaran langsung
§ Fase I, Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa.
Pada fase ini guru berperan dalam menjelaskan TPK, materi prasyarat, memotivasi siswa dan mempersiapkan siswa.
§ Fase II, Mendemonstrasi pengetahuan dan keterampilan
Pada fase ini guru berperan dalam mendemonstrasikan keterampilan atau menyajikan informasi tahap demi tahap
§ Fase III, Mebimbing pelatihan
Pada fase ini guru berperan memberikan latihan terbimbing
§ Fase IV, Mengecek pemahaman dan memberikan umpan balik
Pada fase ini seorang guru berperan mengecek kemampuan siswa seperti memberi kuis terkini dan memberi umpan balik seperti membuka diskusi untuk siswa
§ Fase V, Memberikan latihan dan penerapan konsep
Pada fase ini guru berperan dalam mempersiapkn latihan untuk siswa dengan menerapkan konsep yang dipelajari pada kehidupan sehari-hari.
2.      Tugas perencanaan pada model pembelajaran langsung
a.       Merumuskan tujuan
Guru harus merumuskan tujuan pembelajaran yang relevan dengan kurikulum
b.      Memilih isi
-          Guru harus mempertimbangkan berapa banyak informasi yang akan diberikan pada siswa dalam kurun waktu tertentu.
-          Guru harus selektif dalam memilih konsep yang diajarkan dengan model pembelajaran langsung
c.       Melakukan analisis tugas
Dengan menganalisis tugas, akan membantu guru menentukan dengan tepat apa yang perlu dilakukan siswa untuk melaksanakan keterampilan yang akan dipelajari
d.      Merencanakan waktu
Guru harus memperhatikan bahwa kurun waktu yang disediakan sepadan dengan kemampuan dan bakat siswa, memotivasi siswa agar mengerjakan tugas dengan perhatian yang optimal
3.      Lima prinsip dasar yang dapat membimbing guru dalam merencana system penilaian dalam model pembelajaran langsung
a.       Sesuai dengan tujuan pembelajaran
b.      Mencakup semua tugas pembelajaran
c.       Menggunakan soal tes yang sesuai
d.      Membuat soal sevalid (terukur) dan sereliabel (konsisten) mungkin
Model Pembelajaran Langsung ini merupakan suatu model pendekatan mengajar yang dapat membantu siswa di dalam mempelajari dan menguasai ketrampilan dasar serta memperoleh informasi selangkah demi selangkah.

MODEL PEMBELAJARAN KEMP
Jerold E. Kemp berasal dari California State University di Sanjose. Kemp mengembangkan model desain instruksional yang paling awal bagi pendidikan. Model Kemp memberikan bimbingan kepada para siswanya untuk berpikir tentang masalah-masalah umum dan tujuan-tujuan pembelajaran. Model ini juga mengarahkan para pengembang desain instruksional untuk melihat karakteristik para siswa serta menentukan tujuan-tujuan belajar yang tepat. Langkah berikutnya adalah spesifikasi isi pelajaran dan mengembangkan pretest dari tujuan-tujuan yang telah ditetapkan. Selanjutnya adalah menetakan strategi dan langkah-langkah dalam kegiatan belajar mengajar serta sumber-sumber belajar yang akan digunakan. Selanjutnya, materi/isi (content) kemudian dievaluasi atas dasar tujuan-tujuan yang telah dirumuskan. Langkah berikutnya adalah melakukan identifikasi dan revisi didasarkan atas hasil-hasil evaluasi.
Perencanaan desain pembelajaran model Kemp dapat digunakan pada tingkat sekolah dasar, sekolah lanjutan, maupun perguruan tinggi.
Desain pembelajaran Model Kemp ini dirancang untuk menjawab tiga pertanyaan, yakni:
1.      Apa yang harus dipelajari siswa (tujuan pembelajaran).
2.      Apa/bagaimana prosedur, dan sumber-sumber belajar apa yang tepat untuk  mencapai hasil belajar yang diinginkan (kegiatan, media, dan sumber belajar yang digunakan).
3.      Bagaimana kita tahu bahwa hasil belajar yang diharapkan telah tercapai (evaluasi).
Langkah-langkah pengembangan desain pembelajaran Model Kemp, terdiri dari delapan langkah, yakni:
1)      Menentukan tujuan instruksional umum (TIU) atau kometensi dasar
2)      Membuat analisis tentang karakteristik siswa.
3)      Menentukan tujuan instruksional secara spesifik, operasional, dan terukur (dalam KTSP adalah indicator).
4)      Menentukan materi/bahan ajar yang sesuai dengan tujuan instruksional khusus (indicator) yang telah dirumuskan.
5)      Menetapkan penjajagan atau tes awal (preassessment).
6)      Menentukan strategi belajar mengajar, media dan sumber belajar.
7)      Mengoordinasikan sarana penunjang yang diperlukan meliputi biaya, fasilitas, eralatan, waktu dan tenaga.
8)      Mengadakan evaluasi.
Penjelasan
Model pembelajaran Jerold E. Kemp (1977), terdiri atas delapan langkah, yaitu:
1.      Menentukan tujuan pembelajaran umum atau standard kompetensi dan kompeteni dasar, yaitu tujuan yang ingin dicapai dalam setiap kegiatan pembelajaran dan dalam mengajarkan masing-masing pokok bahasan.
2.      Membuat analisis tentang karakteristik siswa. Analisis ini diperlukan antara lain untuk mengetahui apakah latar pendidikan dan social budaya siswa memungkinkan untuk mengikuti program, serta langkah-langkah apa yang perlu diambil.
3.      Menentukan tujuan pembelajaran khusus atau indicator, yaitu tujuan yang spesifik, operasional, dan terukur. Dengan demikian, siswa akan tahuapa yang harus dipelajari, bagaimana mengerjakannya, dan apa ukurannyabahwa siswa telah berhasil. Dari segi guru, rumusan itu akan berguna dalam menyusun tes kemampuan dan pemilihan bahan/materi yang sesuai.
4.      Menentukan materi/bahan pelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran khusus. Masalah yang sering kali dihadapi guru-guru adalah begitu banyaknya materi pelajaran yang harus diajarkan dengan waktu yang terbatas. Demikian juga, timbul kesulitan dalam mengorganisasikan materi/bahan ajar yang akan disajikan keada para siswa. Dalam hal ini diperlukan ketepatan guru dalam memilih dan memilah sember belajar, materi, media, dan prosedur pembelajaran yang akan digunakan.
5.      Mnentukan penjajagan awal (preassessment) atau pretest, yaitu untuk mengetahui sejauh mana siswa telah memenuhi persyaratan belajar yang dituntut untuk mengikuti program pembelajaran. Ini diperlukan untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan awal siswa dalam memenuhi prasyarat belajar yang dituntut untuk mengikuti program pembelajaran yang akan dilaksanakan. Dengan demikian, dalam pembelajaran guru dapat memilih materi yang dibutuhkan dan diperlukan tanpa harus menyajikan materi yang tidak perlu  dan siswa tidak cepat bosan.
6.       Menentan strategi belajar-mengajar dan sumber belajar yang sesuai. Criteria umum untuk pemilihan strategi pembelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran khusus tersebut adalah : (a) Efisiensi; (b) Keefektifan; (c) Ekonomis; (d) Keptaktisan melalui suatu analisis alternative.
7.      Koordinasi sarana penunjang yang diperlukan, meliputi biaya, fasilitas, pralatan, waktu dan tenaga.
8.      Mengadakan evaluasi, yaitu mengontrol dan mengkaji keberhasilan program secara keseluruhan, yaitu: (a) siswa; (b) program pembelajaran; (c) instrument evaluasi; dan (d) metode yang digunakan. Evaluasi ini sangat perlu unuk mengontrol dan mengkaji keberhasilan program secara keseluruhan, yaitu siswa, program pembelajaran, alat evaluasi (tes), dan metode/strategi yang digunakan.
Menurut Kemp (dalam, Permana, 2009:2) pengembangan perangkat merupakan suatu lingkaran yang kontinu. Tiap-tiap langkah pengembangan berhubungan langsung dengan aktivitas revisi.Pengembangan perangkat ini dimulai dari titik manapun sesuai di dalam siklus tersebut.
Pengembangan perangkat model Kemp ember kesempatan kepada para pengembang untuk dapat memulai dari komponen manapun. Namun karena kurikulum yang berlaku secara nasional di Indonesia dan berorientasi pada tujuan, maka seyogyanya proses pengembangan itu dimulai dari tujuan. Secara umum model pengembangan model Kemp ditunjukkan pada gambar berikut ini.

SKEMA MODEL PEMBELAJARAN BELA H.BANATHY

MODEL PEMBELAJARAN BRIGSS

SKEMA PERENCANAAN KEMP

1 komentar:

  1. keren blog x, , , artikel x jga bgus, , ,klo ad waktu silahkan brkunjung di blog kmi www.1d-newbie.blogspot.com


    salam, , ,

    BalasHapus